//
you're reading...
Uncategorized

Wilayah Waktu Indonesia Akan Disatukan
Gak nyangka jadi HT . Thank to Momod, Mimin, dan segenap kaskuser yang meramaikan thread ane. Moga kita menjadi lebih baik lagi dari yang sebelumnya

Quote:
Pemerintah berencana menyatukan wilayah waktu Indonesia yang sekarang ini dibagi menjadi tiga zona waktu, yaitu Waktu Indonesia bagian Barat (WIB), Tengah (Wita), dan Timur (WIT). Rencananya, pemerintah akan memakai Wita sebagai patokan. Hal ini dilakukan, di antaranya, demi efisiensi birokrasi dan peningkatan daya saing ekonomi.
“(Penyatuan waktu) untuk (peningkatan) national productivity yang tadinya kita hanya 190 juta penduduk yang jamnya sama (dalam zona WIB) sekarang 240 juta penduduk,” sebut Edib Muslim, Kadiv Humas dan Promosi KP3EI (Komite Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia), dalam workshop internalisasi MP3EI kepada insan pers, di Bogor, Sabtu (10/3/2012).
Sekarang ini, Indonesia terbagi dalam tiga zona waktu. Selisih antara zona waktu yakni satu jam. Ini dinilai pemerintah tidak efektif, misalnya, dalam waktu dagang antara dunia usaha di zona WIT dan WIB. Perhitungan KP3EI, jika jam transaksi perdagangan umum di Jakarta dimulai pukul 09.00 WIB dan berakhir pukul 17.00 WIB, maka waktu efektif berdagang antara dunia usaha di WIT dan WIB hanya 4 jam.
Oleh karena itu, kata Edib Muslim, penyatuan waktu dilakukan demi mendorong peningkatan kinerja birokrasi dari Sabang hingga Merauke. Hal yang menjadi bagian dalam kerangka kerja KP3EI ini juga dimaksudkan untuk mendorong daya saing bangsa dalam hal sosial-politik, ekonomi, hingga ekologi.
Perhitungan KP3EI, dengan samanya ruang waktu yang berpatokan pada GMT+8 (Wita) maka masyarakat yang berada di kawasan tengah dan timur Indonesia bisa mempunyai ruang transaksi yang lebih banyak untuk bertransaksi dengan masyarakat di kawasan barat Indonesia.
Edib menambahkan, GMT+8 dipilih pemerintah dengan alasan sebagai tengah-tengah antara WIB dan WIT. Namun, mengenai hal ini, pemerintah masih akan membicarakannya lebih lanjut. “GMT+8 adalah menyampaikan Indonesia menjadi satu waktu,” pungkas Edib.

sumber

boleh juga nih, wacananya… gpp lah u/ kemajuan perekonomian kita..

jangan lupa dan nya yah gan..

komeng2 kaskuser (randomly sampled)

yang tidak setuju:
Quote:

Original Posted By arslan ►
pemerintah gendeng…. masa yang kaya begini diurusin sih? bukannya ngurusin transportasi publik, perbaikan prasarana jalan atu ngurusin kesenjangan yang ada.

MALAH NGURUSIN JAM? itu resiko punya wilayah yang luas. lagi pula cuma ngeset jam aja males bener!?

dasar pemerintah ga guna

emang Indonesia ini negara AUTOPILOT…. pemerintah cuma pajangan aja

Quote:

Original Posted By 2502760 ►
alasan konyol

percuma angka waktu sama tapi klo jam kerjanya berbeda

nah klo jkt jadi patokan n jam kerja sampe jam 4 sore jadi sama aja orang papua kerja sampe jam 6 sore, mau?

atau klo surabaya dijadikan patokan waktu, orang masuk jam 7 artinya orang jkt masuk jam 6, mau? parah lagi klo papua jadi patokkan artinya orang jkt masuk kerja jam 5 pagi

jadi penyatuan jam satu Indonesia yg alasannya agar jumlah jam irisan waktu kerja antar daerah di Indonesia makin banyak FAIL

Quote:

Original Posted By yangsan ►
bisnis ya bisnis soal ngitung waktu ya berdasarkan kordinat bujur dan lintang,coba bayangin kamu andai waktu di samakan di indonesia kalau merauke jam 7 pagi terus sabang jam 7 pagi juga apa nggak masih gelap gulita yang ada di sabang.andai juga jam kerja atau jam masuk sekolah di samakan itu menurut bisnis yang kamu omongin apa yang di sabang nggak kasihan…pemikiran pemerinta otak encer tapi cuma mikirnya pakai pantat…

Quote:

Original Posted By mmc^ajah ►
rencana bagu, tapi coba dikaji ulang lagi… waktu itu sudah bersifat alam.. dimana 1 derajat berbeda 4 menit…
coba tengok bila kita di WIT jam 7 ya anggap saja matahari telah naik…
namun di WIB jam 7 sama dengan jam 5 pagi. sapa mau berangkat dingin2,., gelap untuk ngantor pak

CMIIW

yang mendukung
Quote:

Original Posted By riantuga ►
jika memang yg terbaik, gw sih dukung aja lah

Quote:

Original Posted By Shopis ►
yah, kalau bisa ningkatin efisiensi dan nambah daya saing,
why not?
asal konsisten aja ma policynya.

antara setuju dan gak setuju
Quote:

Original Posted By indra_e00 ►
mungkin lebih bagus, tapi tetep aja ga terlalu efisien. pada akhirnya hanya merubah pola kerja, dan membentuk pola baru, setelah itu sama aja. Tapi effort nya besar, terutama di perangkat komputansi, di mana mereka harus ngeset ulang seluruh perangkat.

yang kasih info bermanfaat

Quote:

Original Posted By de’Azka ►
tahun 1949, mao tse tung, menyatukan waktu china (china standard time) menjadi GMT +8.

tahun 1981, mahathir muhammad, menyatukan waktu malaysia (malaysia standard time) menjadi GMT +8. (malaysia barat ikut waktu malaysia timur)

tahun 2000, singapore akhirnya mengubah waktu menjadi GMT +8

sejak 1-jan-1964 (soekarno) sampai sekarang Indonesia masih tetap menggunakan 3 zona waktu berdasar geografis 15 derajat bujur timur. 1-jan-1988 ada perubahan, kalbar/kalteng masuk wib, bali/kaltim/kalsel masuk witeng.

soeharto saja tidak pernah mau menyatukan waktu Indonesia (Indonesia Standard Time) menjadi GMT +8. apalagi presiden sekarang.

yang komennya menyinggung waktu sholat:
Quote:

Original Posted By Private.Indo ►
pergerakan mataharinya aja ga sama. gimana mau nyamain. jam itu kan tergantung perputaran bumi mengelilingi matahari

kalo di Bandung udah jam 6 waktunya shalat maghrib. di kalimantan udah jam 7. masa shalat maghrib jam 7 itungannya gimana.

GOBLOK!!!! GOBLOK!!!!!

di sumatra jam 6 sore (waktunya shalat maghrib) di kalimantan mungkin udah jam 8 (masa mau shalat maghrib juga. itu udah waktunya shalat isya cuy)

Quote:

Original Posted By RenoMyGeisha ►
ehem2 permisi ane mau memberikan statement

Pertama:

jadi gini jika ada yg bilang waktu sholat antara semua wilayah waktu di indonesia berbeda 1 jam itu salah
karena waktu sholat di indonesia ini cuma selisih 10-15 menit saja
saya sdh membuktikan itu karena pernah tinggal di WIB WITA WIT

kedua:

Untuk masalah ekonomi Justru ini yang sangat saya tunggu dan ini akan mendorong sistem ekonomi di indonesia terutama di bidang jual beli saham
karena selama ini waktu penutupan lantai bursa ditiap zona waktu indonesia itu berbeda sekali dan sangat susah untuk masyarakat dari WITA dan WIT yang ingin menanamkan sahamnya di lantai bursa Pusat (Jakarta.red)

Ketiga:

Masalah perputaran cahaya matahari itu sangat lah tidak benar jika berbeda
misalnya di WIB Pukul 17.00 msh sore di WITA Pukul 18.00 sudah gelap jelas itu salah besar
Karena di WITA pukul 18.00 itu msh seperti senja’a jakarta dan matahari msh sedikit keliatan (senja.red)
di WITA gelap total (malam.red) itu sekitaran pukul 19.00
sama seperti di WIB yang gelap total (malam.red) Pukul 18.00

Kita ini sebenarnya semua sama2 disinari matahari yg area’a sama cuma dibatasi oleh zona waktu yg tdk terlalu penting

CMIIW

yang ngebahas keuntungan:

Quote:

Original Posted By l..KasKus.us..l ►
ngaruhnya di urusan bisnis gan ..

contoh sederhananya di perbankan .. orang di Indonesia timur yang mestinya pulang kerja jam 5 (WIT) jadi harus nunggu sampai jam 7 (WIT) baru bisa pulang karena menunggu aktivitas bank di indonesia barat ditutup (jam 5 WIB)

Terus untungnya dimana ?
ini salah satu gambaran ane aja ya ..
kalau jam kerja orang di indonesia timur berkurang 2 jam (karena persamaan wilayah waktu), berarti gaji dan biaya operasional juga berkurang buat perusahaan

Quote:

Original Posted By ariefbaik2005 ►
segera disetujui saja nihh

coba dipikir
kita dari jakarta mau bisnis 1Milyar di jayapura naik pesawat sekitar 6 sampai 7 jam ( asumsi )
dari jakarta kita berangkat pagi jam 8
sampe di jayapura kalau mengacu WIT, kita sampai disana jam 17.00, kantor udah tutup, bisnis kita tertunda sehari..
coba kalau waktunya sama, kita sampai disana jam 15.00
bisnis kita pun g tertunda sehari
perputaran uang pun g tertunda akibat perbedaan waktu

setidaknya waktu efektif kerja bertambah dari 4 jam jadi 6 – 8 jam kalau perbedaan waktu dihapuskan
kasarnya kalau berbanding lurus, brarti perekonomian kita yg lintas daerah waktu bisa lebih produktif 1.5 kali lipat dibanding sebelumnya

saya sihh setuju saja hhehe
masalah orang aceh yg mungkin ke kantor jam 7 masih gelap
ya gapapa,,
lha di amrik aja kalau musim panas siangnya sampe 16 jam lebih,,
klo musim dingin siangnya jg sebentar banget dan mereka masih bisa mengatur waktunya

TS taruh page 1 klo berkenan

yang mengusulkan 2 zona waktu saja

Quote:

Original Posted By pidios ►
Kalo gw lebih setuju Indonesia dibagi jadi 2 zona waktu aja.
Kita buat Sulawesi ke kiri jadi WITA which means sama dengan Time Zone di Singapore, Hongkong, Beijing, dan kota2 maju lainnya (GMT+8).
Saya sndiri suka sedikit kesulitan jika harus conference call dgn org di Singapore atau di Hongkong yg notabene gelap terangnya ga beda jauh sama kita tapi jam kerjanya beda 1 jam.

Koordinat Bujur antara Sulawesi ke kiri ini sndiri jg sebenarnya masih align dengan kota2 GMT+8.
Dengan begitu waktu bisnis di Indonesia akan lebih efektif secara international.
Karena memang ga bisa dipungkiri, secara geografis negara kita memang melebar sehingga rentang bujurnya lebih panjang.

bagaimana menurut agan skalian? hehe. Kalo boleh dipasang di page 1 nih biar bisa didiskusiin lebih lanjut hehe.

Discussion

Comments are closed.

%d bloggers like this: